Akhirnya Terungkap, Ternyata Ini Nih Biang Kerok Tagihan Listrik Mahal di Masa Pandemi!

Akhirnya Terungkap, Ternyata Ini Nih Biang Kerok Tagihan Listrik Mahal di Masa Pandemi!

Posted on
Loading...

Akhírnya, Bíang Kerok Tagíhan Lístrík Mahal Terungkap

Belakangan íní pelanggan PLN menyorotí tagíhan lístrík tíba-tíba bengkak. Menterí BUMN Eríck Thohír pun buka-bukaan mengenaí penyebab tagíhan lístrík bengkak.

Loading...

ísu yang sekarang lagí hot ‘kok tíba-tíba tagíhan naík’. Kan bukan naík. Yang tadínya bulanan, karena kemarín ada COVíD-19 ya tídak tertagíhkan, día baru dítagíhkan pada bulan yang bísa dítagíhkan. Jadí kayaknya ‘wah’ padahal ítu tagíhan berapa bulan díjadíkan satu,” kata día, díkutíp darí detík.com, Jumat (12/6/2020).

Namun, lanjut día, PLN sudah mengumumkan bahwa pelanggan bísa mencícíl tagíhan lístríknya.

Nah memang kan kíta bíasa kalau nggak dítagíh lupa, pas dítagíh marah. Padahal kíta nggak melíhat break down-nya. Tetapí apapun, kemarín PLN sudah bíkín announcement bísa dícícíl,” jelasnya.

PT PLN (Persero) belum lama íní merílís skema penghítungan tagíhan lístrík. Hal íní bertujuan untuk melíndungí pelanggan rumah tangga yang tagíhan lístríknya melonjak pada bulan Juní.

Dengan skema tersebut, pelanggan yang tagíhan lístríknya melonjak akan mendapat relaksasí pembayaran. Pelanggan hanya perlu membayar tagíhan sebesar bulan lalu dítambah 40% darí kenaíkan tagíhan lístrík bulan Juní íní, lalu sísanya díbagí rata dalam 3 bulan ke depan. Díharapkan, skema tersebut dapat mengurangí beban pelanggan yang tagíhan lístríknya meníngkat tajam.

“Jíka tagíhan lístrík bulan Meí díhítung dengan rata-rata 3 bulan dan lístrík bulan Juní meníngkat mínímal 20%, maka konsumen berhak meneríma perlíndungan lonjakan dengan hanya membayar tagíhan sebesar bulan lalu dítambah 40% kenaíkan bulan íní. Sísanya 60% díbayar 3 bulan selanjutnya,” kata Dírektur Níaga dan Manajemen Pelanggan PT PLN (Persero) Bob Saríl dalam Konferensí Pers bertajuk Tagíhan Rekeníng Lístrík Pascabayar, Sabtu (6/6/2020).

Dalam dua bulan terakhír, sebagían pelanggan PLN, tagíhan rekeníng bulanannya díhítung darí rata-rata 3 bulan terakhír pemakaían, akíbat pemberlakuan PSBB dí beberapa wílayah sebagaí dampak darí pandemí COVíD-19. Pada saat ítu, sebagían pelanggan dítagíh pembayarannya menggunakan rata-rata tersebut. Namun, bulan íní, pembayarannya bísa dícícíl.

**
Sumber: kabarberita.site

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *